[:id]Kerjasama Penelitian FISIP UBL- KEMLU: Keamanan Kawasan Untuk Mendukung Poros Maritim[:]

[:id]Kerjasama Penelitian FISIP UBL- KEMLU: Keamanan Kawasan Untuk Mendukung Poros Maritim[:]

[:id]ubl kemluDalam rangka kerjasama penelitian antara BPPK-OI Kementerian Luar Negeri dan FISIP Universitas Budi Luhur, maka pada Selasa, 6 Oktober 2015 diadakan seminar dengan tema “Diplomasi Pertahanan Indonesia: Keamanan Kawasan Untuk Mendukung Poros Maritim”. Seminar ini dibuka oleh rektor Universitas Budi Luhur Prof. Ir. Suryo Hapsoro Tri Utomo, Ph.D. Rektor berharap kemitraan antara universitas Budi Luhur dan Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia dapat terus berlangsung sehingga dapat menjadi salah satu pemicu bagi perkembangan Tridharma dosen UBL.

Acara dilanjutkan dengan Keynote Speech oleh Wakil Menteri Luar Negeri, Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia, Bapak Dr. H. Abdurrahman Mohammad Fachir. Bapak Wamenlu mengatakan bahwa kerjasama penelitian ini disambut baik oleh kemlu karena perwujudan MoU dilaksanakan dengan baik dan berkesinambungan, salah satunya adalah dengan diadakannya seminar ini.

Bapak Wamenlu menambahkan bahwa terkait dengan sengketa Laut Cina Selatan, masalah tersebut masuk kedalam ranah kedaulatan. Diplomasi kelautan perlu memperhatikan dimensi keamanan. Pertahanan laut dan udara harus menjadi perhatian diplomasi indonesia.

DSC_0561-crop

Setelah keynote speech diberikan, acara dilanjutkan oleh seminar dengan 3 narasumber, antara lain Laksda TNI (Purn) Robert Mangindaan (Tenaga Profesional Bidang Diplomasi/HI Lembaga Ketahanan Nasional Republik Indonesia), Edy Prasetyono (Pengamat Pertahanan), dan Denik Iswardani Witarti (Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Budi Luhur). Seminar ini dimoderatori oleh Fikry Cassidy yang menjabat sebagai Kepala BPPK Pusat P2K-OI, Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia. Robert Mangindaan memaparkan bahwa harus terdapat beberapa elemen dalam pencapaian poros maritim dunia yang menjadi visi Indonesia, yaitu pembentukan intelijen maritim, Strategi Pertahanan yang baik, dan pemahaman di bidang hukum kemaritiman.

ubl kemluEdy Prasetyono kemudian memaparkan mengenai perkembangan lingkungan strategis yang ada di kawasan Asia Pasifik. Edy menambahkan bahwa Indonesia harus mewaspadai aktor-aktor besar yang terlibat dalam sengketa Laut Cina Selatan ini, yaitu Cina dan Amerika Serikat. Sedangkan Denik Iswardani memaparkan bahwa rekomendasi sementara yang diberikan dalam penelitian UBL Kemlu adalah mempertahankan reputasi Indonesia yang dapat menjalankan strategi hedging antara negara-negara yang mengklaim LCS.

Seminar dilanjutkan dengan sesi tanya jawab oleh peserta. Sebagian besar peserta menanyakan mengenai konsepsi diplomasi pertahanan, dan anggaran pertahanan yang minim. Para narasumber kemudian menjelaskan bahwa Jika ingin memajukan poros maritim, kemlu tidak bisa sendirian, harus dibantu dengan instrumen pertahanan yang kuat dan institusi-institusi yang mendukung. Indonesia harus merubah political will nya menjadi lebih concern terhadap keamanan maritim, oleh karena itu dibutuhkan pembenahan dibidang anggaran, dan dukungan publik. Acara ini kemudian ditutup dengan pemberian plakat kepada para pembicara.[:]

WhatsApp chat